Hola!

Akhirnya update blog juga :D. Selama ini ngapain aja sih, hibernasi sekian bulan?

Maaf yaa, saya ada banyak sekali proyek di tempat lain jadi jarang ngeblog.  Tahun depan insyaaAllah mau rajin ngeblog lagi.

Kali ini mau cerita yang ringan-ringan aja. Hidupku di tahun 2018, kalau diibaratkan rasanya nano nano. Amazing!

Pertama, saya jadi tahu bahwa batasan itu dibuat oleh otak. Kalau kita bilang kemampuan hanya sampai 25 ya mentok segitu aja. Ternyata kalau dinaikin jadi 80 ya kuat-kuat aja.  Jangan pernah batasi kemampuanmu, asal tetap dalam hal positif.

Kedua, saya bersyukur bisa kerja remote dari rumah. Meskipun dianggap pengangguran, harus mengerjakan 3 bahkan 4 hal sekaligus dalam 1 waktu. Tetap disyukuri, gak usah ninggal anak dan tetap dapat pemasukan.

Terakhir, saya belajar untuk hidup lebih sederhana. Kalau bikin mie dengan topping jamur udah enak, mengapa harus beli ayam? Lebih baik uang buat beli ayam ditabung aja buat biaya pendidikan Saladin. Enak gak enak bukan tergantung dari mahalnya bahan makanan, tapi pintar-pintarnya mengolah bumbu.

Hihih maaf sok iye ya nulisnya. PAdahal kadang gak masak demi ngejar deadline kerjaan. Diusahakan lah 2019 lebih bisa ngatur waktu dan semangat kerja lagi. Saladin juga udah SD, jadi punya banyak waktu buat nulis, horee!

Kalau teman-teman bagaimana, apa hal berkesan tahun 2018?