Alhamdulillahirobblil alamin

Muhammad Saladin Al Ayyubi, buah hati kami telah berusia 2 tahun hari ini. Dulu saat lahir ia hanya berbobot 3,1 kg dan tingginya 49 cm. Sekarang beratnya 11 kg dan tingginya 86 cm.

Waktu memang terus bergulir dan berlari. Rasanya dulu saat hamil , 9 bulan itu lamaa..Eh setelah lahir tiba-tiba cepet gede kayak gini. Sudah bisa macam-macam. Belajar ngomong. Belajar copot celana dan baju sendiri. Tapi belum belajar tatur haha..Mamanya yang masih maju mundur cantik, mau toilet training sekarang apa ditunda ya? Semoga senin nanti bisa start TT.

Yang sangat saya syukuri adalah selera makan Saladin. Ukuran badannya memang termasuk bongsor, tinggi dan besar. Makannya banyak? Gak terlalu sih. Dia tipe anak yang makannya dikit, tapi dikit dikit nambah xixiix. Habis makan, lihat om-nya makan, jadi pengen, Nyomot nasi atau lauknya (pernah kepedesan gara gara nyomot sambal milik om-nya xixxi). Makan kue? suka. Mostly saya buatkan kue sendiri sih.

Alhamdulillah dia sudah bisa makan sendiri, minum dari gelas sendiri. Bahkan ngambil air minum di dispenser pun bisa sendiri. Jadi ngajarin dia makan itu, sejak dia usia 1 tahun, saya pegangkan sendoknya. Sebelumnya dia saya pangku. Sendok saya taruh di tangannya, lalu disuapkan ke mulutnya. Atau, potongan buah/kue ditaruh aja di depannya, nanti diambil dan dimakan sendiri. Alhamdulillah dengan cara itu ia bisa makan sendiri sejak usia 18 bulan. Bahkan sekarang ogah disuapin :). Kadang kangen nyuapin dia..

dinyot mam

Minum susu uht? suka banget. Kalo gak dikontrol bisa minum 5 botol susu dalam sehari..Minum ASI? banyak banget..Kata orang-orang, anak usia setahun, banyak makannya, sedikit nen nya. Eh Saladin banyak makannya, nen juga banyak. Xixixi. Masih belum bisa wwl (weaning with love). Ya sudahlah nanti kalo gak mau ya gak mau sendiri, belum bisa disapih sekarang.

Anak ASI memang imunitasnya tinggi. Saladin jarang sakit. Tak sia sia dulu saya menyusuinya dengan keras kepala. Pokoknya ASI, tak ada tempat bagi susu formula. Hanya saja dulu pernah kecolongan, pas di RSIA. Saladin yang baru lahir kan tidurnya di ruang bayi, ama susternya dikasi sufor..hiks..Gagal asi eksklusif. Gakpapa deh, yang penting doyan ASI.

Perjuangan ngasih ASI juga ada sampai ia berusia 3 bulan. ama utinya mau disuapin pisang, huee. Sampai sampai ia saya sembunyikn saja di kamar, takut disuapin diam-diam. Alhamdulillah ada budhe dari denpasar yang bertamu, lalu cerita bhaya mpasi dini. Fyuhh,,selamet dehh. Pas udah mpasi (6 bulan) pun ada tantangannya lagi, yaitu gula dan garam. Kalau saya masak bubur, kadang ditanya “pake garam gak?”. Mau gak mau harus white lie. Kalau gula, pas lebaran tahun lalu, pernah kecolongan. Ama ayahnya dikasi wafer cokelat. Waa..udah masuk perutnya.

Belum lagi godaan susu formula. Utinya beli susu formula 1 dus kecil, katanya untuk dicampur ke bubur beras, biar gurih. Saya jawab “iya ma nanti”. Padahal diam diam saya kasih ke kucing tetangga :p.

Waktu dia udah berusia 1 tahun baru agak legaan. Gak seketat dulu. Boleh lah sekali-sekali makan cokelat / biskuit pabrikan. walau masih sering saya bikinkan kue. Sudah boleh minum susu uht, jadi gak usah beli susu formula :).

Dari usia 1 tahun ampe 2 tahun ini tingkahnya adaa aja. Dia kan baru bisa jalan pas berusia 13 bulan, lalu nempel ke kaos om-nya. Jadi belajar jalan-nya sambil ngekor om-nya (adik bungsu saya yang berusia 12 tahun). Atau dorong dorong lemari plastiknya.

Kalau sudah bisa jalan, wah rumah tambah kacau balau. Segala macam barang yang ada di laci, di lemari, dikeluarkan. Lalu dia seenaknya manjat kursi dan loncat-loncatan. Kalau ngajak bertamu ke rumah orang gak bisa lama-lama, takut dia ngacak ngacak. Hahahah. Disyukuri saja punya anak super aktif, walau kadang kelelahan. Atau menggoda, saat dia baru tidur jam 12 malam.

Yang belum lancar ngomongnya nih. Kadang keluar njowo-nya, karena diajari emak. Bilangnya “metu metu, tuku”, “adus”, wis. Paling banter baru ngomong 3 kata “ome mau maem” , maksudnya minta makan siomay. Ya, minimal dia sudah berkomunikasi walau sepatah sepatah.

Sudah bisa diajak ngobrol juga. Pas pegang koin ditanya utinya, buat apa” jawabnya “tuku”. Oah beli apa le? Roti, cokelat. Atau di lain hari dia bawa tas punya om-nya. Saya tanya “mau kemana?”. Dia jawab “kerja”. Kerja apa sayang? “ojek sekolah” wakakaka. KAdang diam-diam dia ngomong sendiri “beli es”.

Dengan segala tingkah dan kelucuanmu ini semoga gak ada yang menganggapmu nakal ya. Bagiku  kau permata hati, kesayangan. Selamat ulang tahun. Semoga sehat selalu

Advertisements