Dulu waktu SD, paling sulit diajak masuk dapur. Mending baca majalah di kamar. Padahal sebagai anak perempuan satu-satunya, mama berharap saya bisa belajar memasak dari beliau. Sampai smp-sma saya gak bisa masak sama sekali. Pas kuliah baru suka bikin kue. Karena adik-adik suka jajan.

 Pikiran saya gini, ngapain bisa masak, lha wong warung banyak, bisa delivery order, tinggal telpon. Hehehehe. Tapi lama-lama uang saku bisa habis. Kalau beli makanan jadi, takutnya mengandung msg. Dan mau gak mau harus belajar masak sendiri, hemat dan sehat! Keinget dulu pertama tama bikin kari ayam, ancur rasanya, hambar . Karena terlau banyak santannya. Pernah bikin ayam bakar madu tapi gak kerasa madunya. Dan berkali-kali bikin cake bantat. Tapi, ga akan nyerah masak. Karena suami ga mau makan kalo bukan masakan saya hihiih.

Oiya pernah diajari seseorang tentang logika memasak. Itu yang bikin kita bisa ngomong “masak itu gampang”. Maaf ya saya ngomong gini bukan karena saya sudah ahli memasak, hanya suka masak doang. Tapi hanya mau ngasih motivasi buat teman-teman disini.

 Intinya, masak pakai logika itu harus mikir bahan dan kegunaannya apa.Gak cuma ngapalin bumbu yang seabrek. Misal, kalau mau bikin soto, kenapa kuahnya kuning? Pakai kunyit. Kalau mau asin, kasih garam. Gurihnya dapat dari ketumbar. Jahenya berfungsi sebagai penambah aroma, sekaligus menghilangkan aroma amis ayam. Biar harum? Kasih daun jeruk dan Serai. Contoh lain, ayam bumbu merah. Kenapa merah? kasih cabe. Dan sebagainya. Intinya, masak itu gampang . Tinggal kitanya yang semangat mau nyoba resep, walau gagal, tapi tetap senang. Perut kenyang. Lain kali diulang. Biar berhasil dan senyum keluarga mengembang.

Advertisements